Wife is Sex Queen, Not Sex Slave!

Penulis : Mayasasha


"Ah malem Jumat males deh.."

"Sebel, laki gue kalau gue belanja suka minta jatah.."

"Gue lagi kesal ama suami. Ga akan gue 'kasih' ah seminggu besok..."

 

Keluhan-keluhan tentang seks semacam di atas, lumayan sering terucap oleh perempuan-perempuan yang saya kenal. Termasuk saya dulu. Dulu? Yap. Karena sekarang udah gak lagi! Yeay! Saya bukan cuma bisa menikmati, tapiiii...bahkan bisa nagih juga ampe suami sendiri berasa seperti jugun ianfu. Gak ding, dia juga hepi kok.

 

Transformasi saya, kalau boleh disamain nih, hampir mirip Daenerys Targaryen di perkawinannya sama Khal Drogo.

 

Menjelang pernikahan dulu, saya banyak baca-baca soal seks dari sudut pandang agama. Kan pengennya menjalankan pernikahan tuh sebagai bagian dari ibadah, jadi saya mulainya dari sana.

Sisi agama yang saya yakini memberikan wacana kalau ‘istri harus melayani suami’. Termasuk di kamar. Jadi saya pikir, oke sip, bisa lah kayaknya.

 

Mentalitas slave itulah yang saya pakai selama beberapa bulan menikah jadi pengantin baru. Melayani suami. Mohon maaf ya, ini saya emang orangnya males riset. Jadilah saya telan aja mentah-mentah itu prinsip. Seks jadi cuma sekedar rutinitas aja. At some point, bahkan saya ilfil juga liat pasangan. Padahal selama kami pacaran dulu dia kayaknya seksi banget, bikin gak sabar ingin dikawini.

 

Sampai suatu hari, saya gak tahan lagi. Ditambah si paksu lagi sibuk banget di kantor. Beneran saya ngerasa seperti budak di rumah. Kerjaanya ya masak, beres-beres. Ditidurin, tapi ngerasa gak disayangi! Kurang diperhatikan. Saat curhat sembari mewek histeris, dia shock banget.

 

Dia pikir saya baik-baik saja sama kehidupan kami saat itu. Saya juga gak pernah ngomong. Entah kenapa saya ngerasa dia bisa ngerti tanpa saya mesti bicara. Klasik banget gak sih? Dan setelah saya pikir-pikir lagi, saya terperangkap dengan kata "melayani" yang saya pegang teguh sejak menjelang akad nikah.

 

"I'm supposed to be the queen. Not the slave." 

 

Mantra yang akhirnya membuat saya melakukan perubahan drastis dalam hidup saya sebagai istri. Yang paling terasa adalah our sex life. Dari situ, saya mulai mencari apa sih sebetulnya poin utama seks, which is intimacy. Menurut saya ini penting banget dalam berumah tangga. 

 

Intimacy itu adalah hal yang bikin kita merasa, “Okay, you're my soulmate!" dan sejujurnya, bikin hidup terasa lebih baik karena kita gak sendirian menghadapinya. Seks itu semestinya juga mengurangi stress, bukannya jadi penyebab stress. Karena, secara fisik sebenarnya seks banyak banget manfaatnya buat perempuan, terkait erat dengan hormon.

 

So, I did sex regularly with my husband and I'm happy about it. Seberapa sering? Paling gak tiga sampai empat kali seminggu. Seberapa penting? Penting banget sih buat saya, beneran bisa memperbaiki mood dan bikin hari-hari lebih happy.

 

Ada beberapa hal yang saya lakukan saat ini, yang bikin saya jadi seperti sekarang. 

Yang pertama adalah baca buku-buku romance dewasa. Beneran. Waktu itu lagi booming 50 Shades of Grey dan akhirnya saya baca itu. Fantasy is an absolute game-changer karena organ seks terbesar itu adalah otak! Buat perempuan yang gak ingin nonton film biru, carilah buku yang agak-agak steamy. Kalau yang gak suka baca buku, bisa audio book. Tujuannya adalah punya referensi, imajinasi baru dan ide-ide segar buat dieksekusi di ranjang sendiri. 

 

Yang kedua adalah saya mulai komunikasikan keinginan saya sama suami. Udah cukup masanya cuma terima nasib dan sejujurnya saya hindari kata ‘melayani’. Selain itu, berhenti berasumsi atau berharap suami bisa telepati baca pikiran kita ya, buibu. 

 

Dan namanya istri, kadang-kadang kita capek banget ngurus rumah, anak, piaraan, halaman depan, dan lain-lain. It’s okay!  Langsung ngomong aja sama suami daripada diteruskan tapi gak ikhlas dan menggerutu dalam hati. 

 

Boleh juga diusulkan untuk roleplay sub-dom, biar bisa tetep seru. Kalau dia malas, ya gapapa, besok-besok lagi aja. Namanya juga ena-ena, ya puasnya harus berdua. Tapi, percayalah yang namanya laki tuh pasti semangat mengupayakan yang gini-gini karena buat mereka pun ada sensasinya sendiri. 

 

Yang terakhir dan paling penting, enjoy it! Squeeze sex into your daily routine. Misalnya, di antara waktu anak mandi dan nganter sekolah, date-night yang cuma sampai basement parkiran bioskop, sengaja pasang alarm tengah malam, sampai beli lingerie yang cantik. Banyak banget ide-ide kreatif yang bisa dicari di maha-guru internet, mulai dari challenge (yep ada!), tempat jualan sextoys, kamasutra guide, ah gak berbatas banget lah.

 

Intinya sih, jangan menyerah sama kehidupan seks dalam pernikahan. Sebagai perempuan, kita tuh diberkati dengan fisik luar biasa untuk menikmati seks, lho! Embrace it. Belajar tentang badan sendiri, eksperimen, dan komunikasi adalah kuncinya...buat saya sih at least. 

0 Balasan
N

Related Posts