Kesepian Padahal Punya Pasangan

Penulis : Jeng Sas


Saya bukan orang yang terlalu suka keramaian. Berteman pun, sejak kecil dulu, gak suka geng-gengan. Saya termasuk orang yang bisa dan suka sendiri, menikmati quality time cukup dengan buku dan cemilan, bahkan sering berlibur dan jalan-jalan tanpa teman. 

Tapi, ironisnya, pertama kalinya dan seringnya saya merasa kesepian, justru setelah saya menikah. Setelah punya pasangan hidup, yang mestinya kan...be there anytime anywhere. Kalau di novel romance tuh udah ketemu soulmate gitu kan. Hidup akan lebih baik segala-galanya bersama...

Blah. Bohong itu semua.

Saya pernah mengalami saat-saat di mana semua orang sudah tidur, duduk sendiri sambil mikir, "Parah. I'm in this alone." Ngerasa gak ada yang support, gak ada yang bisa diceritain, dan orang terdekat pun gak bisa bantuin. Termasuk suami yang tidurnya damai banget di sebelah, yang seringnya dia tuh justru jadi biang masalahnya juga. Haha!

Saat-saat macam begini, sejujurnya, saya sering banget mikirin komitmen yang saya buat dalam pernikahan kami. Belum sampai tahap nge-browsing dokumen apa yang dibutuhkan buat pisah, sih. Tapi sudah banyak mikir-mikir ‘what-if’. 

Kesepian? Banget!

Dan memang, orang tuh kalau lagi galau, pikirannya bisa secara ajaib menyempit dan meluas di bagian-bagian salah, secara bersamaan. Bagian sempitnya saya mikir kalau saya tuh di-dzalimi, luasnya saya merasa kalau saya tuh salah langkah dengan menikahi suami.

Intinya...saya harus bertindak! Saya udah capek! Saya gak mau diginiin terus! Saya bosan sakit hati terus! 

Gitu-gitu deh.

Kalau situasi sudah normal, barulah saya bisa berpikir jernih dan menyadari kalau sebagian besar waktu saya marah-marah itu karena pikiran-pikiran saya sendiri. 

Saya suka ngerasa kesal karena suami saya tuh gak ngelakuin apa yang saya harapkan dia akan kerjain. Kadang, saya suka kecewa karena dia bukan perfect husband. Ini kalau lagi emosi yah, karena kesempuranaan hanya milik Allah. Haha.  

Saya suka sebel dia ternyata hanya manusia biasa, kayak saya, yang gak sempurna dan kadang-kadang egois juga. Dan semua perasaan negatif ini, seringnya terjadi karena saya punya ekspektasi, yang suami saya aja gak tau. 

Saat dia gak match dengan ekspektasi saya, trus saya jadi bitter dan nyalahin dia. Ini kan sebenernya selain bego, juga membuktikan kalau...

We create our own heartbreaks trough expectations.

Yang pernah kejadian sama kami, nih.

Saya tuh berasal dari keluarga yang sangat dekat, semuanya ceriwis, suka ngobrol dan share apapun. No secrets. Nah suami saya ini kebalikannya. Saya berharap, karena kami sudah menikah dan jadi keluarga, dia akan bersikap lebih terbuka, cerita-cerita, lebih sering ngobrol. 

Dan ternyata enggak dong. Komunikasi kami lebih lancar di whatsapp daripada langsung.

Kalau ketemu ditanya soal kantor, dia selalu jawab singkat dan nanya balik. Jadi saya melulu yang cerita. Saya ngerasa dia tau semua tentang saya tapi gak mau saya tau tentang dia.

Puncaknya, saya bikinin dia surprise masak gitu. Eh, tau gak sih, dia pulang ke rumah, cuma ganti baju trus pamitan lagi buat pergi main futsal. Saya yang udah beresin rumah, udah masak, udah cantik, eh dilewat gitu aja. Dia milih main futsal sama cowok-cowok bau keringet dibanding istrinyaaaaa! 

Kesellll gak kalau jadi sayaaaa?

Saat akhirnya saya ngamuk perkara kamu-gak-peduli-sama-aku itu, ternyata dia punya pikiran yang 180° beda.

"Kamu kan udah bareng-bareng aku setiap saat. Kalau ada masalah aku gak mau bikin khawatir jadi aku gak cerita. Aku juga males cerita soal kegiatan seharian karena di rumah tuh pengennya diceritain, dengerin suara kamu. Lagian semua chat kamu selalu aku balas meski lagi meeting, lagi siaran, lagi diomelin pemred sekalipun. Semua jadwal kerja, futsal, sudah ditempel di kulkas. Kalau mau masak enak, ya cari dong waktu-waktu yang pas kita sama-sama di rumah. Kenapa kamu pake ngambek?"

Percayalah waktu dia ngomong begitu, saya bawaannya udah pengen ngepak baju dan balik ke rumah orangtua saking keselnya. 

Anywaaaaay...

Setelah beberapa saat judes (saya doang sih, dan dianya mah gak ngeh juga), sambil berdoa-doa nangis ala sinetron gitu...

Akhirnya pelan-pelan baru saya sadari.

Suami saya ini meski sociable tapi terkenal misterius di kantor dan agak culas. Jarang bales chat, angkat telpon, dan gak suka cerita hal-hal private. 

Lalu, saya ngecek, oh, memang ternyata semua chat saya dibalas sesegera mungkin dalam tempo waktu sesingkat-singkatnya. Dan kalau terlambat meski cuma 10 menit dia akan minta maaf, kasih tau kenapa telat. 

Selain itu, dia juga sering bilang, dia suka dengerin saya bicara. Dia tuh ya, seriiiing banget ketiduran kalau saya cerita. Buat saya ini parah banget, gak ngehargain, bahkan bikin saya ngedrop karena ngerasa gak dianggap. Tapi buat dia hal ini malah masuk kategori penghargaan. Karena dia kalau ada suara sedikit ganggu, ga bisa tidur, tapi tetep bisa bobok nyenyak kalau saya ceritain. Jadi semacam mendongeng ya saya. Haha!

Bener banget namanya nikah tuh gak gampang yaaaa buibuuuu.

Saat itu kami akhirnya sepakat untuk berusaha menghargai perbedaan masing-masing yang memang kayak langit dan bumi. Dia mau belajar untuk lebih banyak cerita sama saya. Di sisi lain, saya juga belajar gak lebay menanggapi cerita suami. Kalau dia lagi ada problem, saya emang suka gak bisa tidur tiap dia cerita, karena saya kan kepikiran. Dari situasi inilah saya belajar untuk lebih santai dan woles. Tapi bukan berarti tidak peduli yah. 

Saya juga mencoba untuk mengkomunikasikan ekspektasi yang saya miliki ke suami, menegaskan kalau saya tuh sayang banget sama dia dan pengen dia jadi lebih baik. By the way, biasanya ekspektasi ini efek buruk dari kebanyakan nonton ‘Chick Flicks’, baca novel romance dan ngayal sih, haha!

Pokoknya sih saya sekarang berusaha lebih sabar, komunikatif, coba menempatkan diri di posisi suami kalau lagi sebel sama dia, tetap positive thinking dan banyak bersyukur. Kalau pasangan jadi ada perubahan, tunjukin apresiasi buatnya. Kalau masih zonk, ingetin sambil kasih dukungan yang manis.

Dengan semua usaha ini, apakah dia lantas menjadi the perfect husband? Sayangnya, jawabannya adalah enggak. Haha! Tapi saya merasa, kami bisa saling menerima keadaan masing-masing. 

Lalu apakah kami jadi gak pernah ribut lagi? Masih juga. Karena kami memang beda banget. 

Tapi paling gak, hari-hari terasa lebih baik dan saya sih udah jarang ngerasa kesepian lagi. Sekarang saya anggap kesepian sebagai alarm, kalau ada sesuatu yang perlu dikomunikasikan dengan baik sama pasangan. 

Jadi, keep on believing in happy endings, ya.

Kalau mengutip salah satu quotes yang saya suka, "You can't just hope for happy endings. You have to believe in them, then do the works, and take the risks."

Semoga bermanfaat!

 

1 Balasan

Miaaja

16 December 2019

Itu yang saya rasakan juga, tapi kebelikannya. Ga tau kenapa saya suka tiba tiba ga ada bahan pembicaraan kalo sama suami. Sampe kata suami, saya tuh cuek, padahal ga gitu juga. Beda kalo lg sama temen segala hal di Omongin. Dan saya orang nya cepet emosian, kalo ada apa apa yang bikin ga enak pasti langsung BT ngambek dan judes. Suami saya lagi yang slalu deketin saya. Dan ga tau kenapa saya sering bgt berfikiran negatif sama suami. Y Alloh, pengen bgt ngilangin sikap dan sifat saya yg egois dan pemarah..

N

Related Posts