Ibu Rumah Tangga tapi Kerja? Bisa Kok!

Penulis : Jeng Sas


Jadi ibu rumah tangga asdw, sejujurnya bukan sesuatu yang saya bayangkan dan rencanakan sama sekali. Ibu saya adalah wanita karir yang hebat, dan seperti semua anak perempuan, dia adalah role model untuk saya.

Beliau bekerja tetapi masih bisa mengurus dua orang anak perempuan hingga kami tidak pernah merasa kurang perhatian. Dari hasil kerjanya, ibu saya pun jadi punya uang untuk membeli mobil, perhiasan, pakaian bagus lengkap dengan premium skincare dan make upnya. 

Jadi, saya kaget banget mendapati diri sendiri ternyata gak bisa jadi ibu bekerja yang menurut saya perfect kaya si Ibu. Saya gak tega membayangkan bayi saya harus diurus orang lain yang baru dikenal, apalagi saya merantau ke ibukota jauh dari saudara dan orangtua. Dulu kalau ibu saya pergi ke kantor, saya dititipkan di rumah nenek dengan pengasuh yang sudah lama Ibu kenal, jadi beda ya. 

Singkat cerita saya jadi ibu rumah tangga dengan segala keterbatasannya, termasuk keterbatasan ekonomi, hehe. Awal-awal suram rasanya menghadapi kenyataan kalau saya gak akan punya uang sendiri untuk memenuhi semua keinginan saya. 

Saat itu suami sih, dengan sangat cool menyerahkan urusan pengelolaan penghasilannya dia sama saya. Saya boleh aja belanja, beli-beli apalah, pokoknya atur sendiri, yang penting cukup buat sekeluarga, sebulan.

Tapi, nyatanya saya tidak seberani itu. Jadi ini bukan sok-sok'an baik ya. Tapi bener ga tega. Bayangin suami pergi kerja dengan shift beda-beda tiap hari trus saya beliin tas Fossil gitu hasil kerjanya. Ingin ku berkata “Kutak tega, Zheyeeengkuuu”. Saya yakin gak cuma saya aja kok yang gak tega buat belanjain uang keluarga untuk urusan pribadi yang arah-arahnya ke nafsu duniawi. 

Apalagi di saya merasa lebih banyak keinginan daripada kebutuhan yang muncul. Tahu sendiri, namanya ibu-ibu baru punya anak, baru tau enaknya online shopping, ikutan forum macem-macem pula, astagaaaa banyak maunya udah ngelewatin level Roro Jonggrang minta dibuatin seribu candi semalam. 

Titik balik saya adalah saya ditelpon sama klinik tempat facial, yang menyapa akrab, "Mbak udah lama banget nih gak facial, udah setahun ya di kalender kami..." 

BLAAAAARRRRR…! Iya, saya udah gak pernah lagi ngurus-ngurusin muka sejak beranak pinak. Setahun gak facial, gak beli skincare, gak ngurus diri.

Detik itulah saya memutuskan: Oke! gue harus kerja lagi walau hanya dari rumah! Sejujurnya sampai detik ini, hampir 5 tahun sejak telepon itu, saya juga masih belum balik ke klinik itu lagi, sih. Tapi kayaknya harus ada kehidupan yang saya kembalikan, dan mungkin salah satunya dengan bekerja. 

Ternyata bisa! Saya kerja remote jadi penulis, dengan penghasilan setara mahasiswa magang. Sedikit memang, tapi saya juga ga butuh banyak-banyak juga. Yang jelas, menurut saya ini baik buat self-esteem, dompet dan CV saya.

Selama jadi working-at-home-mother, penghasilan saya, ya suka-suka saya. Bagi saya itu kan penghargaan saya yang berjuang setengah mati ngurus bocah sembari ngejar deadline kerjaan. Fyuh! 

Hasil menjadi penulis lepas, kadang saya masukin tabungan, ajakin suami dan anak-anak liburan kalau dapat proyekan gede, beli hadiah untuk keluarga, paling sering sih memang buat anak-anak. 

Buat saya sendiri? Nope! Hahaha. Ternyata udah punya uang sendiri, saya gitu-gitu aja. Ketimbang beli-beli apa-gitu buat diri sendiri, saya masih lebih seneng traktirin orang-orang makan di luar tanpa mesti deg-degan nunggu bill, ajakin anak ke playground keren atau ngaburin mereka ke toko buku sambil bilang, "Ya sana, pilih, Nak. Apa aja bukunya, bebas." Happy-nya lebih dari sekedar dapat barang baru buat dipakai sendiri. 

Bahkan saat akhirnya suami resign dari kerjaannya dan merintis usaha sendiri, penghasilan saya tetap gak diutik-utik oleh suami. Menurut dia, saya sudah menjalankan kewajiban utama yaitu mengurus anak di rumah. Jadi kalau saya sempat kerja sampingan, ya hasilnya sepenuhnya hak saya. 

Nah ini kalau yang udah ibu-ibu pasti paham, kita mah kodratnya senang bisa membantu kondisi ekonomi keluarga. By the way, penghasilan saya juga emang gak yang banyak banget ya. Namanya juga kerja sambilan sambil momong.

Satu yang pasti, kerja untuk ibu rumah tangga itu membuka banyak banget kesempatan, ladies.

Kesempatan buat dapat 'kebebasan finansial' alias bebas pake uang gak mesti mikirin anggaran dasar rumah tangga, kesempatan berkreasi dan diapresiasi secara profesional lagi, kesempatan ngisi CV siapa tahu masih bisa bounce-back kerja setelah anak sekolah, bahkan bisa jadi kesempatan untuk bantu keluarga kalau keuangan lagi ngedrop. 

Saya juga gak 5 tahun ini full kerja dari rumah, kok. Selama hamil dan asi eksklusif saya komitmen gak ambil kerjaan apapun, jaga-jaga supaya gak stress berlebih. Harus tetap ada skala prioritas, dan sebagai ibu rumah tangga yang gak sanggup bayar nanny, anak-anak sepenuhnya dalam pengawasan saya. Jadi ya ambil kerjaan yang bisa dikerjain saat mereka tidur. 

Begitulah cerita saya yang masih aja dekil walau udah balik kerja--karena teteup belum skincare'an juga bahahahahah. 

 

Semoga bermanfaat!

0 Balasan
N

Related Posts